Skip to main content

Ukui, Pelalawan, 1 Juli 2020 – Menyikapi produktivitas kebun sawit petani yang menurun akibat usia tanaman yang menginjak usia 30 tahun, para petani sawit yang tergabung dalam Koperasi Unit Desa (KUD) Sumber Bahagia bertekad melakukan peremajaan (replanting) kebun sawit mereka seluas 422 hektar.

Bertempat di Desa Silukuan Hulu, Kecamatan Ukui, Kabupaten Pelalawan, para petani melakukan syukuran menyambut program peremajaan yang ditandai dengan penebangan pokok sawit secara simbolis pada 1 Juli 2020 lalu.

Program peremajaan kelapa sawit KUD Sumber Bahagia ini mendapat dukungan dari Asian Agri melalui unit bisnisnya PT Inti Indosawit Subur – Kebun Plasma Ukui serta bantuan dana peremajaan sawit dari Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS) Rp. 25.000.000/ha untuk luas kebun 410 hektar, sehingga total dana bantuan mencapai Rp 10.250.000.0000.

Ketua KUD Sumber Bahagia, Vinsensius Jado mengatakan bahwa peremajaan sekitar 422 hektar kebun kelapa sawit ini akan ditanami kembali dengan benih sawit unggul Topaz yang dihasilkan Asian Agri melalui pengembangan riset dan teknologi.

“Kami mengucapkan terima kasih atas sosialisasi, pembinaan, pendampingan menyiapkan replanting selama kurang lebih 6 bulan kepada para petani sehingga kami menjadi lebih paham dan yakin melaksanakan replanting bermitra dengan Asian Agri,” ujar Vinsensius.

Pelaksanaan komitmen petani untuk melakukan peremajaan dengan metode yang ramah lingkungan ini juga disaksikan pimpinan Dinas Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Pelalawan, pimpinan BRI Pangkalan Kerinci, Ketua KUD, kepala desa dan tokoh masyarakat di Ukui serta jajaran manajemen Asian Agri di Ukui.

Kepala Desa Silikuan Hulu, Sarlin menyampaikan apresiasi kepada semua pihak, termasuk Asian Agri, KUD, Dinas Perekbunan dan Peternakan, serta BRI sebagai bank mitra atas kerja sama dan dukungan yang konsisten untuk mewujudkan peremajaan kebun petani.

Hery Hadisyah Putra, Kepala Bidang Pengelolaan, Pemasaran dan Penyuluhan Disbunak Kabupaten Pelalawan berpesan agar dalam melaksanakan replanting para petani harus siap secara mental dan finansial, tidak salah memilih mitra perusahaan dan mempertimbangkan rekam jejak yang sudah terbukti berhasil dalam peremajaan sawit.

Kami berterima kasih atas kemitraan yang berlanjut di siklus tanaman kedua antara perusahaan dengan petani. Perusahaan akan tetap konsisten melakukan pembinaan dan pendampingan kepada petani mitra kami. Sinergi dengan Tim KVU sebagai tenaga ahli teknis yang akan melakukan penumbangan dan penerapan standar peremajaan yang ramah lingkungan akan membantu mewujudkan kebun sawit yang baik dengan produktivitas secara optimal,” kata Dedy R. Pardede, Group Manager Kebun Ukui, Asian Agri.

Sekilas Mengenai Asian Agri:

Asian Agri merupakan salah satu perusahaan swasta nasional terkemuka di Indonesia yang memproduksi minyak sawit mentah (CPO) sejak tahun 1979. Hingga kini Asian Agri mengelola 100.000 hektar kebun kelapa sawit dan mempekerjakan 25.000 orang.

Sebagai perintis program Pemerintah Indonesia Perkebunan Inti Rakyat Transmigrasi (PIR-Trans), Asian Agri telah bermitra dengan 30.000 petani plasma di Riau dan Jambi yang mengelola 60.000 hektar kebun kelapa sawit, serta membina kemitraan dengan petani swadaya untuk membawa dampak positif terhadap kesejahteraan dan peningkatan ekonomi petani.

Dengan menerapkan kebijakan tanpa bakar dan praktik pengelolaan kebun secara berkelanjutan, Asian Agri membantu petani mitra untuk meningkatkan produktivitas, hasil panen, kemamputelusuran rantai pasok, sekaligus mendukung mereka memperoleh sertifikasi. Pabrik Asian Agri menerapkan teknologi terbaik memanfaatkan energi hijau yang dihasilkan secara mandiri, dalam rangka meminimalisasi emisi gas rumah kaca.

Lebih dari 86% dari perkebunan inti Asian Agri di Provinsi Sumatera Utara, Riau & Jambi serta 100% perkebunan petani plasma di Provinsi Riau & Jambi telah bersertifikat RSPO (Roundtable on Sustainable Palm Oil). Pada saat yang sama, ISCC (International Sustainability & Carbon Certification) telah dicapai oleh seluruh kebun baik yang dimiliki oleh Asian Agri maupun petani binaannya. Seluruh unit bisnis dalam naungan Asian Agri telah memperoleh sertifikat ISPO (Indonesian Sustainable Palm Oil).

Keberhasilan Asian Agri menjadi salah satu perusahaan produsen CPO terkemuka telah diakui secara internasional dengan sertifikasi ISO 14001 untuk semua operasinya. Learning Institute di Pelalawan, Riau, serta pusat pembibitan di Kampar, Riau, juga telah bersertifikat ISO 9001. Selain itu, pusat penelitian dan pengembangan Asian Agri di Tebing Tinggi juga telah memperoleh sertifikasi oleh International Plant – Analytical Exchange di lab WEPAL di Wageningen University di Belanda, untuk standar yang tinggi.

 

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi:

Maria Sidabutar
Kepala Komunikasi Perusahaan
E-mail: maria_sidabutar@asianagri.com
DID: +62 21 2301 119

Klik disini untuk versi PDF

 

Leave a Reply