PENATAAN IKLIM

KOMITMEN KAMI UNTUK PENATAAN IKLIM
SEBUAH KOMITMEN KEBERLANJUTAN UNTUK GENERASI MASA DEPAN

 

Menjaga Lingkungan Kita Bersama

Sebagai perusahaan dengan bisnis yang terkait erat dengan lingkungan, Asian Agri berkomitmen untuk proaktif dalam upaya konservasi, restorasi dan pengelolaan sumber daya alam bumi yang berharga melalui kemitraan perlindungan dan produksi. Dipandu oleh prinsip-prinsip triple-bottom line, kami berkomitmen, termasuk mitra petani kami, untuk melaksanakan kebijakan produksi yang berkelanjutan dan bertanggung jawab.


Konservasi


Konservasi High Carbon Stock

Asian Agri berkomitmen untuk kebijakan tidak deforestasi dan melestarikan hutan High Carbon Stock (HCS). Salah satu komitmen kami adalah untuk menentukan definisi untuk apa yang dimaksud dengan High Carbon Stock. Kami mendanai studi untuk selanjutnya menentukan apa yang merupakan hutan HCS dan untuk membangun metodologi HCS dan ambang batas yang memperhitungkan potensi emisi gas rumah kaca dan faktor-faktor sosial ekonomi regional.

Sebuah Komite Teknis telah dibentuk untuk memandu dan berkontribusi penelitian. Komite Teknis ini terdiri dari enam ilmuwan yang sangat berpengalaman dengan keahlian di bidang berikut:

  • Di atas dan di bawah tanah biomassa karbon
  • Tanah
  • Penginderaan jauh
  • Sosial ekonomi dan pembangunan berkelanjutan
  • Industri kelapa sawit global
  • Penilaian Keberlanjutan

Studi ini diterbitkan oleh Komite Pengarah (Steering Committee) di Desember 2015.


Perlindungan Kawasan Bernilai Konservasi Tinggi

Nilai Konservasi Tinggi (NKT) yang biologis, ekologi, sosial atau budaya nilai-nilai yang dianggap luar biasa signifikan atau penting, baik di tingkat nasional, regional atau global. Termasuk keberadaan spesies langka atau endemik, ketersediaan ekosistem, dan situs suci masyarakat setempat. NKT diantisipasi dalam semua lahan baru tersedia untuk pengembangan kelapa sawit yang potensial dan juga di perkebunan kelapa sawit yang ada. Ini adalah tanggung jawab perusahaan untuk mempertahankan dan meningkatkan nilai-nilai ini.

Sebagian besar operasi kami didirikan di hutan-hutan dengan nilai keanekaragaman hayati yang relatif rendah. Setiap operasi didirikan berdasarkan area konsesi yang diberikan oleh pemerintah, yang juga mempertimbangkan daerah yang membutuhkan perlindungan. Dalam perkebunan kami, terdapat daerah-daerah tertentu yang disediakan untuk melestarikan spesies yang dilindungi dan terancam punah ditemukan dalam batas-batas kita. Daerah ini termasuk habitat satwa liar tertentu, zona riparian dan daerah yang bernilai budaya tinggi untuk masyarakat lokal.

Daerah dengan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) akan dipertimbangakan dahulu sebelum dilakukan penanaman kembali dan program penanaman baru. Kami bekerja sama secara aktif dengan pihak ketiga (akademisi, LSM) untuk menyediakan keahlian yang relevan dalam penilaian HCV berdasarkan Toolkit HCV 2008 dan untuk mengidentifikasi dan mengembangkan strategi dalam mengelola kawasan konservasi diidentifikasi dalam perkebunan kami. Penilaian HCV termasuk kebun sendiri, plasma dan area KKPA. Spesies langka, terancam dan hampir punah diidentifikasi oleh pihak-pihak yang ahli untuk membantu dalam upaya konservasi mereka. Daerah HCV diidentifikasi dan diselenggarakan berdasarkan pengelolaan dan pemantauan rencana yang telah kami kembangkan.


Air dan Energi


Pemanfaatan air

Daur ulang air dan efisiensi energi sangat penting untuk operasional perusahaan kami. Kami berinvestasi dalam teknologi pengolahan air untuk membersihkan air dan meminimalkan pemborosan, menjaga penarikan air bawah tanah sesuai pedoman yang ditetapkan pemerintah. Kami mendaur ulang limbah produksi dan limbah untuk menghasilkan energi dan pada saat yang sama mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil.


Perlindungan Terhadap Lahan Gambut

Kami menyadari bahwa perkebunan di lahan gambut berpotensi dapat menjadi sumber besar emisi gas rumah kaca, jika tidak dikelola dengan baik. Oleh karena itu, Asian Agri berkomitmen untuk melaksanakan Praktek Manajemen Terbaik di semua penanaman gambut (sebagaimana diatur dalam pedoman BMP RSPO untuk lahan gambut, yang perumusannya dibantu Asian Agri dengan penekanan pada penerapan praktek pengelolaan air yang baik).

Asian Agri, didukung oleh tim R&D yang kompeten, telah melakukan pemetaan tanah dan survei untuk mengidentifikasi jenis tanah di perkebunan kami. Beberapa perkebunan kami yang didirikan pada tahun 1980 berada di lahan gambut. Lahan gambut yang dipetakan pada perkebunan Asian Agri dimanfaatkan untuk penerapan Praktek Manajemen Terbaik, termasuk pemberian nutrisi yang tepat, mencegah kelebihan pencucian nutrisi mengalir ke saluran air agar tidak terjadi eutrofikasi, pengelolaan air yang optimal dan memantau penurunan permukaan air.

Sebagai anggota RSPO, kami melakukan praktek pengelolaan air untuk perkebunan berdasarkan Praktek Manajemen Terbaik RSPO bagi lahan gambut. Persyaratan paling mendasar yang harus dipenuhi sebelum membudidayakan apapun pada gambut adalah studi tentang drainase daerah tersebut. Proses penilaian akan menentukan pengelolaan air yang cocok untuk dilakukan pada lahan gambut misalnya penggunaan sodetan, pintu air dan bendungan (struktur pengendalian air).

Hal tersebut berfungsi untuk mencegah masuknya air yang berlebihan selama periode hujan ketika tingkat air sungai tinggi serta mencegah kekeringan selama musim kemarau.

Drainase yang berlebihan tidak hanya meningkatkan laju oksidasi gambut (emisi GRK), juga merusak struktur fisik dari gambut itu sendiri dan dengan demikian, sangat merugikan pertumbuhan kelapa sawit dan hasilnya. Tiang pengukur ketinggian gambut dipasang di lokasi-lokasi strategis di perkebunan untuk memantau tingkat penurunan kadar gambut secara bulanan.

Prosedur kami mengharuskan tingkat air drainase sepanjang tahun berada pada level 50 - 70 cm dari permukaan tanah. Hal ini sejalan dengan pedoman RSPO untuk praktie-praktek manajemen terbaik pada budidaya kelapa sawit di lahan gambut (2012).


Pemantauan dan Pengurangan Emisi Gas Rumah Kaca

Asian Agri telah melakukan analisis dari emisi udara dari cerobong boiler dan generator berdasarkan ISO 14001 prosedur Sistem Manajemen Lingkungan. Analisis ini dimonitor secara teratur oleh tim internal kami setiap enam bulan dan diverifikasi oleh pihak ketiga.

Kami juga melakukan perhitungan GRK untuk semua pabrik dan perkebunan kami setiap tahun berdasarkan pedoman ISCC dan RSPO GHG Palm Calculator. Pedoman kalkulator ini memungkinkan produsen minyak sawit untuk memperkirakan dan memantau emisi GHG mereka dari perkebunan ke pabrik. Hal ini juga memungkinkan produsen minyak sawit untuk mengidentifikasi daerah-daerah penting dalam rantai produksi mereka dan dengan demikian memandu peluang pengurangan emisi. Auditor akan memverifikasi perhitungan GRK kami untuk sertifikasi ISCC dan RSPO.

Salah satu pendekatan yang diadopsi oleh Asian Agri untuk mengurangi emisi gas rumah kaca adalah instalasi pembangkit biogas dengan teknologi methane capture. Saat ini, kami memiliki 5 pabrik biogas berjalan di Sumatera Utara, Riau dan Jambi. Biogas plant ini akan menangkap gas metana yang dihasilkan dari sistem open-pond pada POME di pabrik. Kami berencana untuk memiliki 20 pabrik biogas pada tahun 2020. Hal ini akan berdampak signifikan dalam mengurangi jejak karbon.


Manajemen Api


Kebijakan Tanpa Bakar

Asian Agri adalah salah satu pelopor dalam memperkenalkan kebijakan zero-burning pada tahun 1994. Komitmen kami untuk zero-burn didokumentasikan dalam kebijakan perusahaan. Penggunaan izin mekanik selama proses pembukaan lahan merupakan bagian dari kebijakan zero-burning kami. Sebagai bagian dari komitmen untuk memastikan bahwa ini dilaksanakan di seluruh rantai pasokan kami, kami memiliki perjanjian kontrak dengan pihak ketiga untuk menegakkan kebijakan.

Prosedur tanggap darurat diletakkan di tempat untuk menanggapi potensi kebakaran di perkebunan kami. Termasuk didalamnya daftar dan informasi kontak dari personil yang bertanggung jawab untuk menghadiri keadaan darurat tersebut, serta nomor kontak dari Dinas Pemadam Kebakaran lokal. Kami memiliki tim yang berdedikasi untuk melakukan pemantauan titik api untuk risiko kebakaran yang terjadi di dalam perkebunan kami. Kami juga melakukan pemantauan rutin untuk titik api menggunakan satelit.

Kebakaran dan kabut merupakan perhatian utama di Provinsi Riau dan sebagai konsekuensinya kami telah bertindak dengan menempatkan ke dalam infrastruktur tempat untuk merespons secara efektif. Tim pemadam kebakaran kami telah memperoleh pelatihan tentang prosedur keselamatan dan metode yang tepat pemadam kebakaran oleh pelatih resmi dari Dinas Pemadam Kebakaran.

Sirene akan berbunyi jika terjadi kebakaran dan terdapat tanda 'Titik Berkumpul' di mana karyawan berkumpul jika terjadi kebakaran. Pemadam kebakaran juga telah ditempatkan di berbagai lokasi strategis. Pemadam ini juga diperiksa dan diservis secara berkala untuk memastikan bahwa mereka senantiasa dapat berfungsi.


Program Desa Bebas Api

Asian Agri percaya bahwa pengelolaan kebakaran yang efektif sangat penting untuk menjaga manajemen perkebunan yang berkelanjutan dan upaya konservasi yang berlangsung, untuk alasan ini semua pemasok kami harus mematuhi kebijakan tanpa bakar yang ketat. Sebagai bagian dari pendekatan toleransi nol terhadap pembakaran hutan, kami bergabung dengan multi-stakeholder Program Desa Bebas Api, yang memberdayakan dan memberi insentif kepada desa yang berpartisipasi untuk mengadopsi kebijakan tanpa bakar untuk mengelola lahan.

Diprakarsai pada tahun 2014 oleh APRIL, program ini telah diperluas untuk mencakup lebih banyak desa dan pemangku kepentingan yang baik dilatih untuk menghilangkan praktek-praktek tebang bakar dan mendidik masyarakat tentang dampak buruk kebakaran ilegal terhadap lingkungan lokal dan iklim global. Program Desa Bebas Api adalah program fokus komunitas yang bertujuan untuk mencegah kebakaran daripada berseteru atau menekan masyarakat atas pembakaran hutan yang mereka lakukan. Dengan bekerja sama dengan penduduk desa di Indonesia, program ini memungkinkan, memberdayakan dan memberi insentif kepada desa-desa yang menghentikan praktek-praktek pembakaran lahan. Asian Agri telah memetakan 7 desa di Riau dan 3 lainnya di Jambi untuk mengikuti program ini pada tahun 2016.


Penanganan Limbah


Asian Agri memiliki kebijakan manajemen zero-waste, mengharuskan kami untuk meminimalkan limbah. Akibatnya, beberapa perkebunan kami menggunakan POME untuk aplikasi tanah. Untuk memastikan hal ini tidak memiliki implikasi negatif terhadap kualitas air, kualitas air tanah dimonitor menggunakan analisis laboratorium sebanyak dua kali setahun di area aplikasi tanah sekitarnya. Analisis sampel dilakukan oleh otoritas pemerintah. Hasil secara teratur disampaikan kepada instansi pemerintah lokal dan nasional.

Limbah diolah di kolam limbah dan dipantau sehingga kualitas limbah tersebut aman sebelum dilepaskan ke dalam aliran air. Kualitas limbah kami diuji oleh pihak eksternal dan harus mematuhi hukum dan peraturan Indonesia sebelum dapat dibuang ke sungai atau digunakan untuk aplikasi tanah. Dari hasil pemantauan rutin, sebagian besar nilai BOD selama tiga tahun terakhir telah sesuai dengan peraturan, dengan hanya beberapa nilai BOD melebihi standar yang dibutuhkan. Dengan komitmen yang kuat dari Asian Agri, banyak penanggulangan telah dilakukan tergantung pada kasus-kasus tertentu, seperti mengubah pompa sirkulasi ketika telah terjadi kerusakan dan pembersihan secara teratur dan pemeliharaan pompa sirkulasi.


Manajemen Hama Terpadu


Asian Agri selalu berusaha untuk mengurangi penggunaan bahan kimia. Dalam upaya kami untuk meminimalkan penggunaan pestisida, Asian Agri telah menerapkan Pengendalian Hama Terpadu (PHT) dalam operasi kami, seperti memanfaatkan predator alami, tanaman inang bagi predator dan perangkap untuk mengendalikan hama kelapa sawit.